Dalam Lena Yang MENYESAKKAN....

    
..Bismillahi-rRahmani-rRahim..

Dengan namaNya aku berserah diri sepanjang hidup dan matiku. 
Hanya kepadaNya jua diserahkan segala takdirku hari ini. 
Apakah baik atau sebaliknya, 
semua merupakan perhitungan dariNya yang takkan mampu ditafsirkan oleh manusia yang lemah. 
Sesungguhnya setiap nafas ini adalah anugerah yang dipinjamkan sementara, 
dan bakal ditarik bila-bila masa hatta saat jemari sedang menaip artikel ini sekalipun.

Apa khabar umat Muhammad hari ini? 
Apa khabar iman yang telah diwariskan Rasulullah dalam jiwa orang yang beriman? 
Apa khabar nota amalan kita sepanjang hari, minggu, bulan, ataupun tahun ini? 
Apa khabar wahai sekalian hamba yang mengharapkan keredhaan dan keampunanNya dalam Ramadhan yang bakal pergi tidak lama lagi? 
Semoga semuanya berada dalam lingkungan rahmatNya yang senantiasa luas dan tidak pernah terkatup. 
Aku mengharap segala kebaikan yang berdampingan dengan kalian akan hadir padaku jua.

Alhamdulillah, 
rupa-rupanya ada lagi hari yang Allah sediakan untuk aku. 
Ada lagi kesempatan untuk aku berjalan menuju masjid, 
ada lagi peluang menatap wajah ibu dan ayah yang redup dengan seribu garit, 
ada lagi kesempatan mengurut nenek di pagi hari, 
ada lagi kesempatan dilitupi embun di pagi Ramadhan. 
Segala-galanya tidak mampu aku hitung hanya kerana aku diberikan kesempatan singkat ini. 
Sedangkan setiap hari yang berlalu adalah hari yang surut dengan zikir kepadaNya.

Entahlah. 
Mengapa hati ini sering lalai dari mengingatiNya. 
Sering jua tertawa dalam keadaan yang penuh dengan kemaksiatan kepadaNya. 
Sering merasakan senang dengan kenikmatan yang sementara di dunia sehingga melalaikan hati dari menyebut Asma’Nya. 
Seakan-akan tiada sedetik pun kekesalan di atas kelalaian yang telah dilakukan. 
Dosa yang seberat gunung dirasakan bagai sehelai kapas. 
Tiada langsung rasa gundah yang melanda dalam hari-hari yang dilalui.

Apakah tandanya ini ya Allah?
Apakah hatiku ini telah penuh dengan titik-titik hitam yang menggelapkan hati dari cahayaMu ya Allah? 
Apakah ketenangan jiwa ini telah kau tarik dari hati ini ya Allah?

Mengapa hati ini terlalu sukar untuk merasa hiba saat menghadap wajahMu ya Allah? 
Apakah kegelapan hati ini telah membutakan mata daripada titisan taubat kepadaMu Ya Allah? 
Apakah masih ada hari esok untuk aku bertaubat padaMu ya Allah? 
Apakah hilai tawa hari ini mampu berlanjutan lagi pada hari esok ya Allah? 
Apakah aku masih bermimpi bahawa hari esok adalah untukku ya Allah?

Ya Allah, 
bangkitkan aku dari lena ini. 
Terlalu panjang lena ini, hingga tidak mampu untuk aku celik dengan sendiri. 
Hampir aku lemas dalam lena yang menyesakkan ini ya Allah.

“Ya Allah, sekiranya engkau mengazabku, aku hanyalah hambaMu yang hina, yang tidak punya apa-apa melainkan diriMu ya Allah. Sekiranya engkau palingkan wajahMu dariku, aku hanyalah insan yang miskin dari segala amal dan tidak punya bekalan untuk membela diriku di mahsyar kelak. Sekiranya Engkau menyakitiku, engkau tetap dengan kebesaran kekuasaanMu, dan Engkau tetap kaya dengan segala kurniaanMu...

Namun, sekiranya Engkau menghulurkan keampunanMu kepadaku, sesungguhnya Engkaulah yang Empunya hikmah dan kebijaksanaan. Engkaulah jua yang Maha Pengampun dan Penyayang. Engkaulah jua harapan yang kami sandarkan. Dan kepada Engkau jualah aku memohon segala keredhaan. ..”

...dan Engkaulah jua yang akan selalu berada di sisi, menemani aku... selamanya...
   

0 Bisikan:

Catat Ulasan

 

Like Our Page

TQ to all my followers =)

Recent Visitors