Mungkinkah Sekadar MIMPI...

 
Tidak tahu bagaimana ingin memulakan bicara. Secara jujurnya semenjak dua menjak ni kehilangan kata-kata… entah apa yang berlaku… Jujur, ianya hilang… kalau bicara pun seolah-olah tiada keenakan seperti sebelum-sebelum ini…. sukarnya… ayat-ayat pun seakan perlu dipaksa keluar..

Entahlah…. Perasaan ini berat memikirkan sesuatu… rasa yang terkesan kuat di hati…

Mungkin, hanya dengan lagu ini mampu aku tuturkan rasa, bicara dengan hati.. iramanya seakan-akan tersirat sesuatu… seakan kena dengan perasaanku sekarang… lagu yg ku jumpa secara tiba-tiba dalam vivaz pro milikku… pemberian dari seorang yang sangat memberi kesan dalam hidupku.... mungkin, dia juga penyebab hilang bicara ini...



احلم معايا.. ببكرة جي
ولو مجاش.. احنا نجيبه بنفسنا
نبدأ نحاول.. في الطريق
كتر الخطاوي تدلنا على حلمنا

مهما نقع نقدر نقوم
نشق نتحدى الغيوم
نلاقي ليلنا ألف يوم
بس احنا نحلم

احلم معايا يا صديق
تطوي الخطى أرض الطريق
يهمني حلمي البرئ مهما يكون

يفضل بروحه جنبنا
مهما يطول بينا الطريق
لو حتى تهنا يا صديق
يرجع لقانا يضمنا

على حلمنا... على حلمنا
بس احنا نحلم
   

1 Bisikan:

  1. _ Menulislah krna yg Allah ciptakan pertama kali pun adalah pena. Menulislah krna ketentuan Allah (takdir) pun didokumentasikan-Nya dgn pena. Menulislah krna Allah pun mengajari manusia melalui pena Menulislah krna amal kita pun ditulis malaikat dengan pena “Tulislah!”. Pena itu menjawab: “Ya Tuhanku, apa yang mesti aku tulis?” Maka Allah berfirman: “Tulislah ketentuan segala sesuatu sampai datang hari kiamat”. (HR Ahmad dan Abu Dawud). Eksistensi pena (al-qalam) ditegaskan dalam al-Quran. “Nuun. Demi pena dan yang telah mereka tulis” (QS Al-Qalam:1) Pena menjadi perantara Allah SWT dlm mengajarkan manusia. “Bacalah dan Tuhanmulah yang mengajarkan dengan perantaraan pena. Dia mengajari manusia apa yang tidak diketahui manusia” (QS Al-'Alaq:3-5). “Yang demikian itu merupakan sumpah dari Allah Ta’ala sekaligus peringatan bagi makhluk-Nya atas apa yang telah Dia anugerahkan kepada mereka, berupa pengajaran tulis-menulis yang dengannya ilmu diperoleh” (Tafsir Ibnu Kathir). Teruslah menulis akhi, telus dari hatimu.. Kerna aku juga merinduinya _

    BalasPadam

 

Like Our Page

TQ to all my followers =)

Recent Visitors