HINA....

   
Bismillah pembuka kalam. Dengan namaNya sentiasa aku berserah atas setiap takdir yang aku lalui hari ini dan hari mendatang.

Dalam dingin malam, dikuis angin halus… hati pilu yang dibungkus kuntum senyum… walau cuba disembunyi tetap akan berlinang… tanpa diminta..

Ujian yang mendatang tidak pernah diduga hadirnya, tidak pernah diharapkan munculnya, tidak pernah diminta kelibatnya. Itulah yang harus kita akur dalam kehidupan sebagai hambaNya, sebagai musafir dalam perjalanan menuju Rabbnya. Musafir yang tegar menuju Ilahi.

Kadang mencuba sedaya upaya menjadi insan yang baik. Sepenuh raga dicurahkan untuk mencari keredhaan yang tercicir dari jalanan ini. Walau dalam kelam, tetap meneruskan langkah, menyapa cahaya Tuhan yang sentiasa menerangi sekeliling hidup. Namun seolah-olah segala alam dan kenikmatan ini semakin membutakan mata dari cahaya petunjukNya. Mengapakah? Walaupun hati meronta untuk melarikan diri dari segenap kejahilan ini?

Kadang aku menyalahkan iman, mengapakah kau sering menaik dan menurun? Kerana kau lah aku menjadi seorang pembenci dan pengkhianat dalam agama. Tersembam di cerun kemunafikan.

Tidak pantaskah aku menjadi seperti malaikat yang imannya tidak pernah bertambah dan berkurang? Tidak bisakah aku menjadi persis nabi-nabi yang imannya sering bertambah dari semasa ke semasa? Apakah Engkau tidak menginginkan aku menjadi hambaMu yang taat, dan selalu menunaikan suruhanMu?

Ku tampar imanku, sejenak…

Dalam mencari redha Tuhan, dalam aku menginginkan cinta dan rindu ar-Rahman,

kadang aku terlupa.. Dan sering terlupa dengan apa yang dikurniakan padaku..

sekali lagi aku menyalahkan takdir, kenapa perlu menjadi manusia? Yang hanya melakukan kemungkaran di muka bumi, yang hanya hidup atas kerelaan nafsu, yang sering membutakan mata dari keimanan sebenar….?

Manusia.. kata dasar dari perkataan lupa.. ahh, hinanya… mengapa Tuhan menciptakan manusia dengan kehinaan ini?

Ku tampar lagi imanku… lebih kuat dari sebelumnya…

Inilah ciptaanMu yang sebenar, sebuah ciptaan yang hina… bukan seperti malaikat, bukan seperti jin dan syaitan…

Dan tersedar, lantas aku bingkas…. Mengusap air mata hina yang merembes… rupanya, manusia itu hina… dan terus hina apabila dia TIDAK MEMILIH TUHAN dalam hidupnya..

Adakah ingin terus berada dalam kehinaan… bak si dungu, mengejar najis di dunia, menciumnya dalam separa sedar…

**********

Aku hanya ingin mulia dalam pandanganMu….. ya Allah… bantu aku selalu.............
    

0 Bisikan:

Catat Ulasan

 

Like Our Page

TQ to all my followers =)

Recent Visitors